70 Wartawan Dunia Deklarasikan Perdamaian Bagi Semenanjung Korea

0
197
Perdamaian Korea (foto: PWI)

ORANYENEWS- Sekitar 70 wartawan dari 50 negara yang mengikuti World Journalists Conference 2018 Sabtu malam, (10/3), di Incheon mengakhiri kegiatan selama seminggu dan mendeklarasikan perdamaian dan rekonsiliasi bagi Semenanjung Korea.

Adapun isi Deklarasi Perdamaian adalah tentang denuklirisasi semenanjung Korea dan penyelesaian perdamaian terkait langsung dengan perdamaian dunia dan mendukung pengembangan fase dialog antara kedua Korea. Semua negara di seluruh dunia agar mendesak mereka untuk melakukan upaya diplomatik untuk membawa Semenanjung Korea ke jalan yang stabil dan damai.

Dalam sambutannya, Presiden Asosiasi Jurnalis Korea Jung Kyu Sung menilai pertemuan antara pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un dan pejabat senior yang diutus khusus oleh Presiden Korea Selatan (Korsel) untuk melakukan pembicaraan dengan pejabat Korut di Pyongyang awal pekan lalu serta adanya rencana pertemuan antar kedua negara di Amerika Serikat menjadi sinyal positif bagi berakhirnya konflik Semenanjung Korea yang memanas selama ini.

Di samping itu, menurut Jung Kyu Sung, keterlibatan Korut di ajang Olimpiade Musim Dingin tahun ini menjadi awal mula seluruh peristiwa tersebut.

“Partisipasi Korea Utara di ajang Olimpiade Musim Dingin yang diikuti dengan pertemuan antara Korea Utara dan Korea Selatan dan rekonsiliasi antara keduanya serta bekerja sama untuk perdamaian di Semenanjung Korea menjadi isu yang sangat populer saat ini,” ujar Jung Kyu Sung.

Ditambahkannya, pertemuan antara Presiden Trump dan Kim Jong Eun, ketua Partai Buruh, akan berlangsung pada bulan Mei mendatang, setelah pertemuan puncak, yang dijadwalkan pada akhir April.

“Ini akan menjadi hari bersejarah ketika pertemuan puncak pertama Amerika Utara akan diselenggarakan dalam 65 tahun setelah gencatan senjata,” katanya.

Jung Kyu Sung juga menjelaskan bahwa dari konfensi ini seluruh jurnalis yang hadir dalam acara tersebut berharap musim baru perdamaian di Semenanjung Korea dapat terwujud dalam waktu dekat ini.

“Kami mendukung agar dialog antara Korea Selatan, Korea Utara dan negara lain di dunia seperti AS, Tiongkok, Jepang dan Rusia dapat segera berlangsung,” jelasnya.

Sementara itu Wakil Walikota Metropolitan Incheon, Jun Sung Soo yang menyelenggarakan jamuan makan malam untuk para wartawan menyampaikan harapannya agar rekonsiliasi antara Korsel dan Korut dapat segera terwujud.

Jun Sung Soo menegaskan bahwa Incheon adalah sebagai pintu gerbang utama masuknya berbagai budaya asing telah siap menjadi pintu masuk bersatunya dua negara.

“Karena sejarah menuliskan bahwa Incheon menjadi kota yang melindungi Korea di masa perang. Sebagai pos terdepan diharapkan Incheon menjadi sarana perdamaian dan menyatukan Koream,” ujar Jun Sung.

Konfensi yang dihadiri oleh 70 peserta dari 50 negara di Incheon, Korea Selatan ini berlangsung sejak tanggal 4 Maret 2018 dan menggangkat tema Peran Pers Dalam Proses Denuklirisasi Semenanjung Korea Dan Perdamaian Dunia. Delegasi Indonesia dipimpin Direktur Kerjasama Wartawan ASEAN Dar Edi Yoga.

“Perdamaian di Semenanjung Korea sangat berkaitan dengan perdamaian dunia,” tandas Dar Edi Yoga usai menerima kenang-kenangan dari Wakil Walikota Metropolitan Incheon, Jun Sung Soo.

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here