Tirto.id, Media Pertama di Indonesia Terverifikasi International Fact Checking Network

0
25
Tirto (foto: Ist)

ORANYENEWS- Baru saja Tirto dinyatakan sebagai media pertama di Indonesia yang lolos verifikasi oleh Jaringan Periksa Fakta Internasional (International Fact-Checking Network/IFCN). Di kawasan ASEAN, baru tiga media yang terverifikasi sebagai anggota IFCN yaitu Rappler dan Vera Files dari Filipina serta Tirto.

International Fact-Checking Network (IFCN) merupakan jaringan media internasional yang berkomitmen mengurangi berita keliru (misinformation) atau pun palsu (fake news/hoax) melalui pemeriksaan fakta dan penjelasan secara rinci. Jaringan yang berdiri pada 2015 ini terdiri dari 44 media yang telah lolos verifikasi.

Proses menjadi anggota jaringan diawali pengisian formulir dan kuesioner. Pengisian dilakukan untuk menguji komitmen Tirto sebagai media yang adil dan jujur (fairness), tidak berdiri untuk kepentingan dan golongan apa pun (nonpartisipanship), terbuka terhadap sumber yang digunakan (transparency of sources), transparan terhadap pendanaan (transparency of funding and organization), memiliki metodologi yang transparan dan dapat dipertanggungjawabkan (transparency of methodology), serta terbuka terhadap koreksi (open and honest corrections). Setelah lolos tahap ini, barulah dilakukan penilaian oleh jurnalis independen dari berbagai negara yang ditunjuk oleh IFCN.

Akhirnya, setelah melalui berbagai penilaian, pada 12 Januari 2018 Tirto dinyatakan lolos verifikasi. Terutama melalui Periksa Data dan Indepth Reporting, Tirto dinilai para verifikator IFCN sebagai media yang serius dalam memberi data yang kredibel, akurat, dan  dapat dipertanggungjawabkan. Kesediaan Tirto melakukan ralat dan/atau pembaharuan konten yang dinilai keliru, kurang/belum lengkap, juga menegaskan komitmen Tirto yang terbuka atas koreksi, kritik dan tanggapan. Kritik tak ubahnya counterpart yang menemani Tirto untuk berkembang, memperbaharui dan memperbaiki diri.

Tirto diambil dari nama Tirto Adhi Soerjo, pahlawan nasional yang mendirikan surat kabar Medan Prijaji untuk menjaga dan membela kepentingan publik rakyat terjajah di masa kolonial. Tirto memilih lajur jurnalisme presisi (precision journalism) yang dipresentasikan melalui tulisan-tulisan long-form dari segi bentuk, mendalam dari segi pembahasan, analitis dari segi pembacaan data dan fakta. Selain memanfaatkan foto, kutipan, rekaman peristiwa, serta data statistik yang ditampilkan baik secara langsung maupun lewat infografik dan video infografik, produk-produk Tirto dilengkapi pula dengan analisis ratusan media massa seluruh Indonesia yang disarikan dalam bentuk tiMeter (pengukuran sentimen) atas tokoh, lembaga, serta kasus yang dibicarakan dalam tiap-tiap laporan mendalam.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here